Istilah Photography Dalam Bahasa Inggris Dan Artinya

Istilah fotografi dalam bahasa Inggris dan artinya

istilah-photography

Fotografi adalah seni atau proses menghasilkan gambar dan cahaya pada film. Memang benar, sebagian besar waktu, jika Anda mencari pemahaman tentang fotografi, jawabannya hampir sama, yaitu proses melukis dengan media cahaya. Namun yang terpenting adalah bagaimana meneliti seni fotografi.

Pada kesempatan kali ini IBI akan membahas tentang istilah bahasa Inggris photography dan artinya. Langsung saja kita simak istilah-istilah berikut ini.

  • PADA
    Otomatis, ini adalah simbol untuk pemilihan fasilitas otomatis. Ketika dial diputar ke posisi auto, iris akan beroperasi secara otomatis.
    Autofocus, sehingga kamera bekerja secara otomatis tanpa pengguna harus memutar sendiri pencari fokus (jarak).
    Sudut pandang: sudut pandang.
    Diafragma bukaan: lubang tempat cahaya dari lensa pada film masuk ke kamera.
    Cahaya buatan: cahaya yang sengaja dibuat oleh manusia untuk membuat gambar seperti kilat, api, dll.
    Program otomatis Terprogram otomatis (P): Opsi otomatis untuk memilih eksposur normal dan kecepatan tinggi terprogram, tergantung pada penggunaan panjang fokus pendek lensa.
  • B.
    Back light: cahaya dari belakang, yaitu cahaya yang datang dari belakang objek. Efek pencahayaan ini dapat merugikan fotografer karena menyebabkan cahaya nyasar ketika mengenai lensa.
    Bayonet: Sistem pemasangan lensa yang hanya memerlukan kurang dari 90 derajat rotasi untuk melakukan penggantian lensa.
    Bird’s Eye View: Sudut pandang dalam bidikan yang mirip dengan burung yang sedang terbang.
    Flash: Flash atau unit lampu kilat. Alat ini merupakan lampu buatan yang digunakan untuk menggantikan peran sinar matahari dalam pengambilan gambar.
    Buram: Memburamkan seluruh atau sebagian gambar karena gerakan yang disengaja atau tidak disengaja selama pemotretan dan pengaruh ukuran aperture.
    Cahaya bawah: cahaya dari bawah objek, juga disebut “cahaya dasar”. Biasanya digunakan sebagai pengisi cahaya dari depan. Fungsinya untuk mengurangi kontras cahaya utama.
    Bounce Flash: Cahaya yang dipantulkan. Cahaya tidak langsung dipancarkan oleh sumber cahaya (blitz).
    Bracketing: Teknik pengambilan gambar yang sama dengan menggunakan kombinasi pencahayaan yang berbeda pada suatu objek (selain pengukuran eksposur normal).
    Diopter internal: Penyesuaian diopter (lensa plus atau minus) terintegrasi ke dalam pelindung kamera. Biasanya digunakan oleh fotografer berkacamata.
  • C.
    Continuous, fungsinya menyatakan penggunaan gambar burst pada kecepatan tertentu (biasanya 3 gambar per detik).
    Kamera terbuka: foto atau potret yang diambil secara rahasia.
    Charge Couple Device, chip film pengganti yang digunakan pada kamera digital untuk merekam gambar (gambar)
    Pusat: pusat perhatian. Sering juga disebut Center of Interest atau Focus of Interest.
    Center weight: pengukuran eksposur yang hanya difokuskan pada 60 persen bagian tengah (bidang) foto.
    Coating: mengoleskan lapisan tipis ke permukaan lensa. Digunakan untuk menahan pantulan cahaya dan melindungi lensa dari berbagai bahaya jamur.
    Nada dingin: nada dingin; abu-abu-biru dengan nada terang.
    Keseimbangan warna: keseimbangan warna.
    Stabil: lampu kilat digunakan untuk mengambil gambar; cahaya dapat bersinar terus menerus (berulang-ulang).
    Kontras: kontras. Secara umum, kontras didefinisikan sebagai perbedaan gradasi, kecerahan, atau nada (warna) antara area gelap (bayangan) dan area terang atau warna putih yang sangat mencolok pada objek.
  • D.
    Kepadatan: Kepadatan atau kepadatan dalam fotografi. Semakin gelap warnanya, semakin gelap dan berat warnanya.
    Depth : Depth, efek dimensional yang timbul karena adanya perbedaan ketajaman.
    Aperture: Aperture, ini adalah lubang di lensa kamera tempat cahaya masuk ke gambar.
    Distorsi: Distorsi atau distorsi bentuk. Biasanya terjadi saat memotret dengan lensa sudut lebar.
  • F
    Isi Flash : Isi flash. Dalam kondisi pemotretan yang tidak memerlukan blitz
    Movie : Media untuk merekam gambar.
    Penghitung Bingkai Film : Menghitung jumlah bingkai film. Detektor angka menunjukkan jumlah film yang telah digunakan.
    Film transparansi: Film berwarna atau film pembalikan warna, yang merupakan film positif yang biasa digunakan untuk iklan, pers, dll.
    Filter: Filter berupa kaca (atau bahan tembus pandang lainnya) yang dipasang di ujung tabung lensa.
    Fix Lens: Fixed lens, yaitu lensa yang memiliki panjang fokus tunggal (focal point), sudut pandang tetap.
    Flash: Flash, yang merupakan jenis cahaya buatan yang mampu memberikan cahaya terkontrol.
    Kompensasi eksposur blitz: Kompensasi eksposur blitz, yang merupakan cara membuat eksposur alternatif lebih atau kurang dengan menggunakan blitz.
    Cincin fokus: Titik fokus atau pertemuan sinar/cahaya yang melalui lensa setelah dibiaskan atau dipantulkan.
    FPS: singkatan dari frame per second, yang merupakan unit pemotretan dalam gambar per detik.
  • G
    GN : Singkatan dari guide number, yaitu kekuatan lampu flash yang merupakan hasil kali jarak (dalam meter atau kaki) dan diafragma.
  • H
    Sudut tinggi: tampilan tinggi. yaitu, fotografer berada pada posisi yang lebih tinggi dari objek foto.
    Foto High-Key: istilah untuk foto yang didominasi nuansa putih.
    Cahaya tinggi: bagian foto yang terang karena pantulan cahaya.
    Honeycomb: Perangkat atau aksesori yang berbentuk seperti sarang tawon.
    Sepatu panas: sepatu panas. terletak di bagian atas kamera, berfungsi untuk memasang flash elektronik.
  • Saya
    Bayangan: bayangan yang terbentuk pada film atau pada tirai pengamat.
    Pengukuran cahaya insiden: Pengukuran cahaya jatuh, yang mengukur intensitas cahaya yang menerangi suatu objek.
    Tak terhingga : jarak tak terhingga dengan tanda pada skala jarak.
    Inframerah: inframerah, yang merupakan cahaya merah di luar spektrum.
  • L
    Lensa : Lensa, yaitu alat yang terdiri dari beberapa cermin yang mengubah benda menjadi bayangan yang terbalik, diperkecil, dan nyata.
    Lens Hood: Tudung lensa yang digunakan untuk menutupi elemen lensa depan dari cahaya yang masuk dari depan.
    Kontras cahaya: Kontras cahaya, yaitu tingkat kepekaan cahaya yang dihasilkan oleh sumber cahaya.
    Light meter: Mengukur kekuatan cahaya. Biasanya digunakan dalam pemotretan untuk menentukan ukuran diafragma atau kecepatan dalam kondisi pencahayaan.
    Long Shot: Sudut pandang lebar yang memberikan perhatian lebih pada objek yang dibidik dengan memisahkannya dari latar belakang yang mungkin mengganggu.
    Low angle : Low view, yaitu sudut pandang dalam pemotretan dengan posisi penembak lebih rendah dari objek pemotretan. Menghasilkan bayangan seolah-olah benda lebih tinggi dari aslinya.
    LT : Long time exposure, sama dengan long exposure misalnya 2 detik atau lebih.
  • M
    Makro : Makro, saran untuk pemotretan jarak dekat. Makro akan menghasilkan objek yang direkam (pada film) sebesar objek aslinya (1:1).
    Lensa Makro: Lensa Makro, yaitu lensa yang digunakan untuk memotret objek kecil atau memotret dalam jarak dekat (mendekati objek).
    Pembesaran: Pembesaran. Diukur dari gambar film dengan perbandingan ukuran asli objek.
    Lampu utama: Lampu utama dalam pemotretan yang biasanya berasal dari depan objek. Biasanya digunakan untuk memunculkan bentuk atau wajah suatu objek.
    Pemotretan sedang: Pandangan yang lebih mengarah ke tema utama dengan latar belakang yang agak dihindari.
    Metering: Pola pengukuran cahaya yang biasanya dibagi menjadi 3 kategori: center weight, evaluative/matrix dan spot
    Berat pusat pengukuran: Pola pengukuran cahaya menggunakan 60 persen bagian tengah gambar
    Matriks pengukuran: Pola pengukuran cahaya berdasarkan segmen dan persentase tertentu
    Pengukuran titik: Pola pengukuran cahaya yang menggunakan titik pusat tertentu.
    MF: singkatan dari manual focus, yaitu cara mengasah atau memfokuskan yang dilakukan secara manual.
    Mikrofotografi: yang menggunakan film berukuran kecil, dengan bantuan mikroskop.
    Monopod: sandaran atau penyangga kamera berkaki satu. Berfungsi untuk membantu menahan goyangan. Sering disebut “unipod”
  • n
    Filter ND : Filter ND, yaitu filter yang berfungsi untuk mengurangi kekuatan cahaya sebesar 2 hingga 8 kali lipat.
    Nebula Filter: Filter yang menghasilkan gambar dengan efek radiasi pelangi.
    Lensa normal: Lensa berukuran normal memiliki panjang fokus yang panjang, 50 mm atau 55 mm, untuk film 35 mm. Sudut pandang sama dengan sudut pandang mata manusia.
  • HAI
    Ketajaman Optik: ketajaman optik, yaitu ketajaman yang dapat dicapai karena kualitas lensa yang baik.
    Optik: berkaitan dengan penglihatan (cahaya, lensa, dll.)
    Paparan berlebih
  • P.
    Filter Warna Polarisasi: Filter yang terdiri dari lembar polarizer abu-abu dan polarizer warna. Ada kombinasi warna berbeda yang dapat digunakan untuk efek tertentu.
    Filter konversi polarisasi: Filter terdiri dari lembar polarisasi dengan filter konversi warna (85B).
    Filter Polarizing Fider: Filter yang terdiri dari dua filter PL linier yang digabungkan menjadi satu.
    Filter Melingkar Polarisasi: Filter yang terbuat dari lembaran polarizer linier dan penundaan seperempat gelombang yang tertanam di antara dua cincin filter.
    Filter polarisasi: filter polarisasi yang digunakan untuk menghilangkan pantulan dari semua permukaan yang mengkilap.
    Lampu kilat pop-up: Lampu kilat kecil yang terpasang atau terpasang di dalam kamera.
  • R.
    Shutter : Merupakan tirai yang menggantikan fungsi penutupan manual di bagian depan lensa, ukurannya bisa diatur sesuai kebutuhan.
    Rana bidang fokus: Rana bidang fokus vertikal dan horizontal dan terletak di kamera.
    Rana tengah: Rana terletak pada lensa di sebelah bukaan.
    Rembrandt lighting : cahaya yang keluar dari jendela atau sering juga disebut window lighting. Cahaya datang dari sudut 45 derajat.
    Jarak Jauh: Alat yang memungkinkan fotografer menekan tombol rana dari jarak jauh dengan sambungan daya nirkabel.
    Resolusi: pemisahan. Sifat lensa yang dapat terdegradasi dengan kemampuan untuk menampilkan detail gambar yang halus setelah film dikembangkan (diproses).
    Retouching: mengubah, meningkatkan atau menambahkan warna dengan tangan atau kuas atau saat ini dengan komputer seperti melukis untuk menciptakan gambar yang baik dan tanpa cacat seperti di masa lalu.
    Adaptor Terbalik: Perangkat penghubung yang digunakan untuk mengambil gambar saat lensa kamera digunakan terbalik sehingga bagian belakang lensa menghadap subjek.
  • S.
    Sinkronisasi tirai kedua: Kemampuan untuk menyalakan lampu kilat sesaat sebelum rana menutup.
    Penyesuaian diri: Penyesuaian (self).
    Self-timer: menghentikan waktu. Tuas yang digunakan untuk memperlambat pembukaan rana kamera, meskipun tombol pelepas kamera ditekan.
    Sepia toner: warna coklat/coklat.
    Urutan: urutan. Serangkaian beberapa rekaman (rekaman) yang mencakup peristiwa yang sama. Setiap snapshot berbeda hanya dalam hitungan detik.
    Ketajaman: Ketajaman film, yaitu kemampuan film untuk menangkap setiap garis pandang yang ditangkap dengan kejelasan yang baik.
    Pencahayaan samping: sinar saat mengambil gambar dari sisi kanan atau kiri – 90 derajat dihitung dari sudut pandang kamera.
    Single Lens Reflect: Single Lens Reflex (RLT) adalah kamera dengan lensa tunggal untuk memotret dengan cermin dan prisma.
    Pembacaan Titik Tunggal: Pengukuran pengukuran pencahayaan yang hanya dilakukan pada satu titik atau bagian terpenting dari suatu objek foto.
    Unit budak: Mata listrik yang menyalakan lampu kilat berdasarkan pulsa yang dihasilkan oleh kilatan lampu kilat lain.
    Kamera format kecil: Kamera format kecil adalah kamera pemantul lensa tunggal (SLR) yang menggunakan film 35mm, namun fleksibel, mudah dipegang, dan ringan.
    Snapshot: perekaman spontan tanpa model disetel sebelumnya.
    Snoot: Perangkat berbentuk kerucut yang berlubang di ujungnya dan digunakan untuk meminimalkan hamburan cahaya dari lampu kilat studio.
    Lensa fokus lembut: lensa dengan kekuatan lukis lembut.
    Autofokus sonar: sistem fokus otomatis berdasarkan gerakan bolak-balik suara sonar – dari kamera ke objek, kembali ke kamera.
    Efek Khusus: Efek khusus menggunakan teknik tertentu.
    Spektrum: Sinar cahaya yang terlihat oleh mata, yang diubah menjadi warna dengan membiaskan prisma.
    Unit lampu kilat: Berkedip dengan kecepatan kilat tinggi atau cepat.
    Solarisasi Speedo: Teknik ruang gelap, versi lain dari teknik solarisasi (efek Sabattier) pada film Ortolith, yang menghasilkan efek selang waktu (Speedo).
    Kamera stereo: Kamera lensa ganda yang menghasilkan dua foto sekaligus.
    Still life: Berarti melukis atau memotret benda mati. yang secara khusus menempatkan benda-benda kecil buatan manusia sebagai benda.
    Subtraktif: Sebuah sistem mempersiapkan keseimbangan warna dengan mengurangi elemen warna, sebagai lawan menambah atau menambahkan.
    Lensa Super Wide Angle: Lensa sudut super lebar yang banyak digunakan untuk arsitektur, indoor, outdoor, landscape, dll.
  • V
    Lensa varifokal: Lensa zoom. Lensa dengan panjang fokus variabel atau dapat disesuaikan.
    Lensa Vario : Lensa vario atau sering juga disebut dengan lensa zoom. Ini adalah lensa yang memiliki sejumlah panjang fokus yang dapat divariasikan atau diubah.
    Pegangan vertikal: pelepas rana untuk bidikan vertikal tanpa harus memutar tangan Anda.
    Lihat kamera: Kamera yang menggunakan film format besar dan digunakan untuk tujuan perekaman yang memerlukan detail tajam.
    Pencari: Pencari. Bagian kamera yang berfungsi sebagai tempat mata melihat bayangan objek yang dipotret.

     

  • W
    Pencari Tingkat Pinggang: Bidik setinggi pinggang.
    Nada hangat: Nada hangat. Warna yang tidak terlalu menyilaukan mata, atau warna yang berkisar dari coklat tua hingga hitam pekat.
    Watt / Second (W / S): Unit daya untuk lampu kilat studio, yang berbeda dari unit lampu kilat portabel dengan
  • GN.
    Lensa sudut lebar: Lensa sudut lebar, mis. B. lensa 20mm atau 24mm. Jenis lensa bertubuh pendek yang banyak digunakan untuk mengambil gambar panorama lebar atau untuk menangkap banyak orang.
    Bidikan Sudut Lebar: Bidik dari sudut pandang lebar. Ini biasanya tembakan panjang di awal urutan.
    TTL nirkabel: sistem pengukuran melalui lensa tanpa kabel feed-through.
    Mata Cacing: Pandangan cacing. Berarti menembak dari tanah.

     

  • Z
    Sistem Zona: Cara membuat foto dengan tingkat kontras yang berkisar dari hitam pekat hingga nada sangat putih.
    Lensa zoom: lensa zoom. Lensa jenis ini memiliki elemen yang dapat bergerak untuk memvariasikan panjang fokus.
    Zoom Blur: Gambar kabur yang disebabkan oleh gerakan zoom saat rana kamera dilepaskan.
    Cincin zoom: Cincin batasan jangkauan Vario pada lensa zoom.

Demikian istilah photography dalam bahasa inggris dan artinya semoga dapat bermanfaat dan menambah pengetahuan sobat IBI semua tentang fotografi.

Sumber :